Asoy Geboy Days


Asoy Geboy Days

Prolog

Pas buka-buka jurnal harian yang mencatat hidup gue beberapa bulan lalu, ternyata ada hari-hari yang layak dikenang hingga cucu gue segudang kelak.. he..he..cekedot!

Sabtu

Tuing-tuing-tuing.. pagi ini kesempatan besar buat kewarnet dan ngeblog sepuasnya. Soalnya di semester ini asik banged gak ada kuliah sedikitpun dihari sabtu. Maka pagi yang tenang dan bersahabat inilah waktu yang tepat untuk bercumbu mesra dengan blog kesayangan sepuasnya. Kan, sabtu pagi anak sekolahan pada masih di sekolahnya masing-masing tu… Nah saat itulah warnet pasti bakalan sepi!. Dan bandwith pastinya bakal gede, alhasil kalo mau nge-net pasti gak bakalan ruwet.. he..he..

Tapi hari yang indah itu ternoda! Ketika gue selesai dan keluar warnet, ternyata sendal jepit gue satu-satunya, yang biasanya nungguin gue dengan setia didepan pintu warnet telah raib entah kemana!

Gue tanya ke mas kasir kalo aja ada orang yang minjem, eh.. si mas kasir gak tau juga..

gue plototin satu-satu sendal yang berhamburan didepan pintu warnet, kalau-kalau mata gue yang salah. Dan hasilnya tetap saja tidak menemukan sendal jepit eiger kesayangan gue! Oh.. eigi kemanakah dikau?!!..(cat:eigi panggilan akrabnya sendal gue)

yah.. mungkin si eigi di culik sama fans radikal gua kali ya?? (gila juga fans gue yak! Pake sendal gue aja jadi incaran koleksinya juga..)

Karena gue mesti buru-buru ke kampus buat rapat sama temen-temen, akhirnya terpaksa deh beli sendal jepit nippon di warung terdekat. Dari pada gue nyeker jalan ke kampus, dan dikira suku pedalaman turun gunung jadi anak kuliahan, kan bisa berabe..

Dan, inilah awal ke-apess-an yang mulai muncul kembali..

Song: Welcome to my paradise (steven & coconutrez)

Minggu

Hari minggu ini gak terlalu tercatat di jurnal harian gue. Tapi, kayaknya hidup gue normal-normal aja deh. Yang pasti kegiatan rutin yang dilakukan pas hari minggu gak lain 4N! Nyuci-Nulis-Ngupil-Ngorok!

pesan moral: 4N adalah menandakan suramnya masa depan anak muda ini.

Senin

Semangat 45 tiba-tiba muncul. Gue sudah bertekad hari ini kuliah Aljabar Linier Elementer dan Kalkulus dengan serius! Walau hari ini membuat otak gue panas gue gak peduli. Pokoknya akhir semester gue mesti bisa senyum sumingrah menatap penuh mesra nila ‘A’ yang berjejer di KHS (kartu Hasil Semester) gue. Sambil tertawa elegan layaknya Holmes, dipadukan dengan gaya tawa Tukul Arwana.

Setelah pulang kuliah gue langsung cabut ke warnet. karena panasaran pengen nanya sama mas kasirnya. Kalo-kalo aja orang yang nyulik si eigi merasa bersalah, dan ngebalikin sendal jepit gue itu..

Dan ternyata?

Tetep aja gak ada.

Gue pun beranjak kabur nyari makan. Lagi di jalan, pas mau belok nyebrang..

Siut… brak! Motor gue jatuh di tengah jalan! Tapi berkat refleks cemerlang, gue selamat berdiri dengan sempurna. Untung aja jalanan lagi sepi. Bayangin aja kalau-kalau ada rombongan truck tronton pada ngebut. Pastinya udah remuk deh gue..

Selasa

Hidup musti sabar..

Hari ini gue bertualang di Banjarmasin. Soalnya ada sesuatu yang dikerjakan dan harus dipaketkan ke keluarga gue di seberang lautan..

Yang bikin asik, matahari saat itu setia banget nemanin gue bertualang dibanjarmasin. Saking senengnya ditemenin matahari kemana-mana, keringat gue mengucur deras banget kayak air terjun Niagara di kota Belanda..(eh bukannya niagara itu di Amrik?)

Dan akhirnya, karena kecapekkan yang sangat, gue milih nangkring numpang makan dirumah temen gue..

Gak kerasa waktu berlalu cepat membangunkan rembulan kembali mengudara..

Gue yang dari pagi gak mandi-mandipun merasakan bahwa sudah waktunya kembali kemarkas utama di banjarbaru.

Perjalanan dimulai sehabis isya di Banjarmasin. Sambil ditemani guyuran grimis hujan malam itu menambah lengkaplah penderitaan dibadan yang terlampau menggigil ini. Sampai melewati A.yani km17 tiba-tiba gue inisiatif mau ngebalab truck yang ada didepan motor gue. Tapi, belum sampai kebalap, tauk-tauk setang motor oleng! Serong kanan-serong kiri..! dan dengan cekatannya, pelan-pelan gue bawa merapat ke pinggir jalan. Dan ternyata.. ketika gue menatap mesra pada keadaan ban belakang, Ban Gue Bocoooorr!!

Gila! Ni ban gak tau diri! Bocor tiba-tiba di daerah minim kehidupan. Terpaksa dengan langkah gontai namun menawan, gue seret tu motor mencari tukang tambal terdekat. Ternyata beberapa ratus meter dari TKP gue bocor ada rumah yang memajang mesin compressor didepannya.

Sampe sana langsung gue konsul bentar sama Mas Tambal, kalo gue mengalami musibah Maha dasyat barusan.. Dan tanpa tedeng aling-aling, sebelum gue selesai mau ngomong kalo ban gue bocor, Mas Tambal malah udah balik nanya duluan ke gue ; “yang bocor ban belakang ya?”.

Buset! Apa Mas Tambal punya ilmu ramal yak? Belum apaan kok udah tau kalo gue ke sana mau tambal ban, habis itu tau lagi kalau yang bocor itu ban belakang! Wakk! (yang bodoh itu siapa ya? Jelas-jelas kalau orang nyeret motor ke Tukang tambal ya jelas mau nambal ban.. bukan mau pesen jus kedondong!)

Ternyata ban belakang gue itu mengalami kondisi teramat parah. Pentilnya bolong dan gak bisa ditambal. Jadi terpaksa gue musti ganti ban dalamnya dengan yang baru. Pas nanya ke Mas Tambal, ternyata dia jual juga seharga 35 rebu!!

Bujubuneng! Biasanya harganya 20 ribuan sekarang mentang-mentang dimalam yang grimis dia jual harga 35 ribu! Dan akhirnya gue sepakati pemerasan tersebut dengan membayar 33 ribu doing. Gue bilang, ntar kalo udah jadi aktor laga holywood baru gue bayar lagi yang 2 ribunya.

Dan gue pun melanjutkan pulang dengan semakin menyedihkan.. Boker! : bocah kere.

Song: surat kepada teman, Ebiet G. ade

Epilog

Yak, semakin tulisan ini gue lanjutin, maka semakin ketauan kalo idup gue gak semulus belut rawa yang di olesin Oli Topwan!

Tapi gue yakin, hidup tokoh-tokoh besar rata-rata emang awalnya susyeh dulu. Baru kemudian sukses dan suksesnya itu bertahan lama hingga melagenda. Tengok aja suksesnya Muhammad saw., yang suskes menyebarkan ajaran Islam hingga merubah dunia yang biadab menjadi beradab dengan kecermelangannya peradaban islam dibangun.

Yah.. semoga aja khayalan mimpi ini gak sebatas sukses ditulisakan aja. Namun, terjadi sedemikian nyata kelak. Gue jadi inget saat-saat gue down lemes letoy dulu, tiba-tiba temen lama gue satu pemikiran yang jauh entah dimana ia sekarang, melayangkan sms mesra ke gue.

Temen gue yang konon bernama Fauzan itu hobinya emang puter-puter RS jiwa, karena sering KoAs disana, dia ngesms gue;

Kita akan tetap disini, walau panas menyapa, berat membeban pundak, perih menutup pandangan.

Kita akan terus melangkah, hingga kelak akan terjawab..

Mengapa dakwah ini terasa pahit?

Karena jannah (surga) itu terlampau manis..

Pahit terus ke Manis? Kayak ngunyah Paramek trus minum es doger.. hehe..

kebangun dari tidur,02:18 Wita

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: