Tragedi Malam Minggu


Oleh Ahmad Adityawarman

Biasanya ortu selalu nyuruh saya pulang ke Banjarmasin tiap akhir pekan atau kalo lagi ada libur. Katanya sih buat ngehemat biaya hidup, padahal mungkin mereka kangen aja sama anaknya yang imut-imut ini (amit-amit kali).

Dan hari itu hari sabtu. Rencananya mau pulang siang-siang habis ujian, tapi saya baru ingat kalo siang ini sampai sore udah ada janji dengan kawan-kawan satu geng pengajian buat ngumpul-ngumpul. Selesai acara itu ternyata waktu sudah menunjukkan pukul 6 lewat. Yah apa boleh buat akhirnya saya memutuskan pulang malam setelah selesai maghriban aja.

Sebelum berangkat pulang kampung, tiba-tiba saya mendengar lagu Afterlife-nya Avenged Sevenfold versi keroncong bunyi dari dalam perut saya. Akh, ni lambung nuntut minta isi makanan rupanya! Mau masak, takutnya pulang makin larut malam. Saya rogoh kocek saya ternyata uang saya hanya tersisa 4 ribu rupiah. Alhamdulillah lumayan buat beli roti di toko dekat rumah kontrakkan, bisa sedikit nunda lapar sebentar. Saya pun jalan kaki dengan gontai (kalo ngesot takutnya dikira orang setan) ke toko tersebut, namun kaki saya makin lemes ketika tau kalo toko tersebut tutup! Ya udah, mending langsung berangkat aja kalo begini.

Tanpa pikir panjang lagi saya starter motor saya dan langsung melesat bagaikan Batman yang mau siskamling menembus angin malam minggu di Kota Banjarbaru. Tak begitu terasa Bandara Syamsudin Noor sudah lewat, bundaran trisakti lewat, tugu Gambut juga lewat. Syukurlah akhirnya tiba juga di kota tercinta. Kota tempat kelahiran saya, dimana saya tumbuh besar di dalamnya, dimana saya belajar apa itu kehidupan. Meskipun dengan segala kesemrawutannya, dengan jalannya yang pada becek kalo hujan dan berlubang-lubang yang ketika saya melintasinya bersama motor saya tersayang seakan-akan sedang terjadi gempa dengan kekuatan 10 skala richter. Tapi tetep aja ni kota banyak menyimpan kenangan yang begitu bernilai dan berharga. Banjarmasin, i’m coming!

Dan atas izin serta berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa (kayak sambutan acara sunatan massal aja), saya berhasil juga sampai di gerbang kota yang baru di bangun. Tapi, awas! Oh tidak, saya nggak sempet lagi menghindari jalan yang hancur berlubang-lubang tepat di bawah gerbang kota yang agak megah itu (kontras banget ya). Terasa juga jadinya gempa 10 skala richter yang diceritain tadi. Syukurlah dengan teknik berkendara yang saya dapat dari rival main kelereng waktu kecil dulu, Valentino Rossi, saya berhasil menjaga keseimbangan dan ngeluyur ninggalin permukaan jalan yang nggak rata itu tadi.

Jalan teruslah pokoknya, rumah saya tinggal 4 kilo lagi. Mantepnya dengan sisa jarak segitu saya merasakan sesuatu yang abnormal pada motor saya. Kok jalannya oleng-oleng gitu yak? Setelah saya anamnesis lebih lanjut tuh motor akhirnya saya bisa menegakkan diagnosis kalo ternyata motor saya mengalami kebocoran di ban depannya! Tidaaakk!!! Bocor ban di saat krusial begini! Ini pasti efek samping yang ditimbulkan jalan ‘bedugul’ tadi. Dengan memformulasikan berbagai rumus fisika mulai dari rumus v = s x t sampai teori relativitasnya Newton (betul nggak sih) didapat hasil perhitungan kalo saya gak bakalan sanggup nuntun motor dengan perut kosong untuk menempuh jarak 4 kilometer. Kesimpulannya saya musti bawa motor saya ke tempat dokter spesialis tambal ban terdekat. Jam tangan sudah menunjukkan pukul 8.30 malam, semoga aja ada dokter spesialis tambal ban yang masih buka prakteknya jam segini.

10 meter, 20 meter, 50 meter, rasanya udah jauh nuntun motor tapi kok masih belum ada keliatan juga volkanisir terdekat. Dan setelah sekitar 343,789 meter saya berjuang, saya dapatin juga praktek tambal ban yang udah lama saya nantikan dan rindukan. Saking girangnya melihat paman tambal ban waktu itu seakan-akan saya sedang melihat seorang malaikat yang mengulurkan sayapnya ke arah saya dan melihat alat tambal ban yang sebenernya amat sederhana itu seakan-akan saya sedang menyaksikan gadget tercanggih yang pernah ada di dunia. Seringai paman tukang tambal ban pun seketika menjelma menjadi senyum terindah yang pernah saya lihat!

“Ban depan yang bocor ya?”, ucap beliau. “Iya Pak”, jawab saya sembari berpikir ya iyalah udah jelas keliatan kok kalo yang bocor itu ban depan, bukannya ban belakang apalagi ban kiri atau kanan. “Tunggu sebentar, lah. Aku ngurus yang ini dulu,” Ternyata ada dua motor yang sedang dirawat oleh paman tambal ban tersebut. Terpaksa nunggu antri dulu ceritanya nih.

Sambil merenung meratapi nasib, tiba-tiba saya menyadari sesuatu yang memilukan.. Uang saya kan cuma ada 4 ribu rupiah! Dengan perasaan tak menentu saya tanya paman tambal ban : “Pak, berapa ongkos nambal bannya?” Jawab beliau, “5 ribu ding ai”. “Oooh..” jawab saya sok tenang, padahal dalam hati kalang kabut dan shock berat seketika itu juga. Apa yang harus saya lakukan nih??? Aaarrrggghhh…!

Maka saya pun berpikir memeras otak gimana caranya ngedapatin seribu rupiah dalam waktu sekejap. Mata saya terpaku pada beberapa pengamen yang asyik mendendangkan lagunya di sebuah warung makan tepat di samping tempat saya nambal ban. Ini dia! Gimana kalo ngamen aja? Namun setelah dipikir-pikir mending nggak jadi aja deh. Soalnya saya nyadar diri kalo suara saya yang mirip Josh Groban kesedak biji mangga ini cuma bakal bikin orang nggak nafsu makan. Apa boleh buat, cari cara lain!

Lalu terbersitlah sebuah ide yang agak konyol. Gimana kalo nyari teman yang kebetulan lewat di jalan raya aja, boleh jadi ada yang mau nyinggahin saat liat keadaan saya yang bikin miris hati ini. So, saya mulai mengamati orang-orang yang berseliweran lewat di Jalan Raya Ahmad Yani tersebut, mungkin aja ada tersembul wajah teman saya yang bisa saya kenali. Tapi makin lama melototin jalan kok saya makin ngerasa gak enak? Heh, pantesan, sebab mulai tadi yang terlihat liat di jalan adalah pemandangan yang betul-betul memuakkan. Sebenernya sih pemandangan ini dimulai saat berangkat dari Banjarbaru tadi. Yaitu pemandangan pasangan muda-mudi yang mengendarai motor dengan pose yang seharusnya tak patut dipertontonkan ke depan umum, apalagi di jalan raya. Nggak tau apakah orang-orang punya agama atau nggak. Tapi yang jelas kalo dalam ajaran Islam apa yang mereka lakukan itu adalah perbuatan dosa yang azabnya benar-benar mengerikan. Dengan berpelukkan mesra di atas motor kayak gitu, entah berapa combo dosa yang mereka peroleh. Mulai dari dosa berduaan di atas kendaraan (kalo mereka emang bukan muhrim) lalu berpose yang hampir mendekati zina itu. Belum lagi pakaian ceweknya, hii. Kurang kain atau emang miskin? Saya mengutip perkataan dalam buku “Jangan Sadarin Cowok”, kalo cewek yang dengan bangganya memamerkan auratnya sama aja dengan barang obralan yang pastinya murahan. Soalnya aurat itukan hal yang eksklusif yang nggak pantas diobral kesana kemari yang cuma bisa diperlihatkan kepada pasangan hidupnya kelak. Barang eksklusif, pastinya beda pengunjungnya dengan barang obralan, kan.

Oke, kembali ke inti permasalahan kita (lo aja kali) yang sangat urgen, yaitu penambalan ban (gak penting banget padahal). Kayaknya saya udah kehabisan akal buat nyari duit 1000 rupiah secara instan. Maka dengan terpaksa saya ngeluarin jurus ampuh terakhir yang efektif dan efisien serta berdaya akurasi tinggi. Apakah itu? Gak lain en gak bukan yaitu : ngutang! Dengan wajah yang pastinya menimbulkan rasa kasian bagi yang ngelihatnya, saya berkata lirih kepada sang paman tambal ban. “Maaf Pak, uang saya cuma ada 4000 sekarang ini. Jadi terpaksa saya ngutang 1000 dulu, ya. Nanti kalo bannya sudah ditambal, saya bakal pulang bentar ngambil uang buat bayar sisanya, Pak.” Glek, perasaan tak menentu kala mendengar reaksi sang paman tambal ban. “Hmm, ya bisa,” kata beliau tanpa ekspresi yang gak bisa ditebak. Huff syukurlah, walaupun rasanya gak enak juga tapi alhamdulillah lah, beliau mau berbesar hati ngutangin saya.

Sambil nunggu tambalisasi, saya menyaksikan cara kerja menambal ban tersebut secara seksama. Gak usah dideskripsikanlah bagaimana lengkapnya proses tersebut, kalian yang berpengalaman dalam pekerjaan ini pasti udah pada tahu kan. Setelah penambalan selesai, saya berkata “Ini pak uangnya 4000 dulu, ya. Tunggu nanti saya ambil 1000 nya sebentar,” saya menyodorkan uang terakhir di dalam dompet. “Biarin aja dek yang seribu itu saya relakan saja,” ucap beliau sambil menerima uang tersebut. “Beneran, pak?” “Iya, nggak apa-apa,” sekali lagi beliau menegaskan. Alhamdulillah! Ternyata baik bener paman tambal ban satu ini. Setelah berterima kasih saya pun melanjutkan perjalanan pulang.

Di perjalanan, saya berpikir walaupun malam itu bener-bener malam yang tragis (lebay banget yak) tetapi banyak hal yang musti saya syukuri. Hal yang patut disyukuri pertama adalah ketika saya batal beli roti karena toko dekat rumah waktu itu tutup. Seandainya uang saya yang cuman 4000 itu dibeliin roti, maka gak ada uang sepeser pun yang tersisa buat bayar biaya tambal ban. Hmm, Allah emang selalu Maha Tahu apa yang terbaik ternyata. Yang kedua, harus disyukuri kalo di sekitar TKP kebocoran ban masih ada tempat penambalan yang buka praktek malam-malam begitu. Belum lagi sang paman tambal bannya adalah orang yang baik hati, yang udah mau merelakan penghasilannya berkurang seribu rupiah karena saya. Yang ketiga, dan yang terpenting, saya masih diberi keselamatan dalam perjalanan, walau hampir aja saya ambruk bersama motor saya di tengah jalan akibat jalan yang gak mulus tadi. Sehingga saya masih bisa menikmati hidup, nulis artikel ini dan berbagi pengalaman yang terlalu gak penting ini kepada kalian semua, hehehe.

Saya teringat dalam suatu pengajian sebelum kejadian ini, ustadz yang ngasih materi bilang bahwa sesungguhnya nikmat dari Allah SWT itu cuma akan bisa kita rasakan jika kita mau mensyukuri apa aja yang udah diberikan oleh-Nya kepada kita. Emang, terlampau banyak nikmat-nikmat yang sering kita sepelekan dan gak kita syukuri sampai-sampai kita gak tau kalo itu juga nikmat dari-Nya. Contohnya adalah kesehatan, rezeki yang tercukupi, iman yang masih ada dalam diri, dan lain-lain. Dalam beberapa hal dan kondisi, tak jarang juga kita menganggap apa yang diberikan oleh-Nya bukanlah sesuatu yang kita sukai. Padahal ini hanya karena kita belum paham, bahwa dibalik semua itu Allah mempunyai rahasia yang terlampau indah untuk manusia yang mengimani-Nya.

“Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?
(TQS ar-Rahmaan ayat 13, 16, 18, 21, 23, 25, 28, 30, 32, 34, 36, 38, 40, 42, 45, 47, 49, 51, 53, 55, 57, 59, 61, 63, 65, 67, 69, 71, 73, 75, dan 77)

Pesan moral: Jadilah tukang tambal ban yang baik, tidak sombong dan rajin menabung..

(Ketika malam minggu terasa lebih istimewa)

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: