Posts Tagged ‘ pacaran ’

Ayat-ayat Zina (Indonesian Translate) – Raper Dakwah Bahasa Banjar


oleh Amirasta Marasa Marista

translated by Ridwan Taufik Kurniawan

 

AYAT AYAT ZINA

Intro : *syair tashrif Zana, Yazni, Zina

 

Assalamualaikum. Amirasta from Rantau & Alabio

Inkisaria production. Ayat-ayat Zina. Khusus baligh keatas, B+ dengarkan!!!

 

Melihat anak-anak sekarang ini nggak kaya jaman dulu

Mereka sekarang ini tidak punya malu lagi

Berteman aja udah kaya suami istri

Susur sana susur sini pegang itu pegang ini

Aduh, geli, tapi enak

Emang dasar anak-anak sekarang itu

Disekolahkan aja udah, masih ga tahu sopan santun

Cukup sudah minta kawin sama papah mama

Tapi ga dipedulikan juga kalau belum berbadan dua

Kalau sudah tebrojol baru ribut menaruh muka

Wajar aja anak daerah sekarang pada kacau

Wajar juga air tape laku sama ‘gajah mada’ *

Mau pil KB ga bisa dapat juga kalau surat nikah ga ada

Itu yang bisa pacaran katanya

Ada juga yang ngga laku tapi mau juga merasa

Rela HP terjual supaya bisa mencoba

Kalau enak  besok datang lagi aja bisa

Itu maksiat namanya, orang ada yang ngga maksiat tapi terasa juga, ini nih, nih, nih

Kalau mau juga terasa nikahlah solusinya

Halal ibadah nilainya, nikah dulu syaratnya

Ada juga manusia yang bangga berzina

Mawar bunga kembang itu katanya udah pegangannya

Kalau kita ni apa sih yang ada

Depan rumah punya pohon papari sama lombok aja

Bukan itu, kubilang

 

Bukan sok suci atau mau mengejeki

Ibarat roti bakpau tu anak-anak perempuan ni

Satu pegang satu pegang, ih dasar njijiki

Siapa juga yang mau ngambil buat jadi istri

Yang  laki-laki pada ga tahu malu juga

Asal senang biarlah air matamu berlinang

Nah, merasa kan beginilah olah gawe binatang

Belum ber-akad udah bisa langsung –tunggang

Coba diingat neraka dimana, surga dimana

Kalau surga dunia cepat aja bisa dituju

Mengingat akhirat nanti aja katanya kalo dah tua

Iya, panjang umur dia, mungkin…

 

Kalau mau juga terasa nikahlah solusinya

Halal ibadah nilainya, nikah dulu syaratnya

Mama, Mama, malam ini malam minggu. Besok nggak sekolah. PR nggak ada, tugas nggak ada. Kebetulan, mama, pacar saya orang tuanya pergi ke luar kota. Kalau dibolehin mama saya nginep di rumah pacar saya aja ma ya malam ini. Kasian dia sendirian, boleh nggak ma? Boleh ya ma ya?

Ya udaah tapi sbelum kesana kamu sholat isya dulu.  Gunakan kesempatan ini untuk belajar bersama. Kalau kamu bangun malam ajak aja dia sholat tahajud, ya. Yeaaa. Konyol!

 

Bingung juga sama orang tua sekarang ini

Itulah yang kata orang bilang parsialty

Asal sholat ga apa-apa maksiat sekarang ini

Itulah yang jadi masalah di negara ini

Pemerintah sekarang ini kacau juga

Kalau ga bisa nahan mereka suruh pakai getah karet aja

PSK dilestarikan di wadah terbuka

Katanya biar aja buat tambah-tambah bayar utang negara

Kalau pernah ‘membunuh Yahudi’** terus dia berzina

Katanya dirajam sampai mati hukumannya

Kalau belum pernah ‘membunuh Yahudi’ tapi berzina

Dicambuk 100 kali hukumannya

Nah kalau begitu hukum kita di Indonesia

Pada mati deh kalau masih terpikir berzina

Enakan membunuh Yahudi kalau malam jum’at habis isya

Nikah dulu syaratnya

Kalau mau juga terasa nikahlah solusinya

Halal ibadah nilainya, nikah dulu syaratnya

Kalau udah gitu, satu aja lagi masalahnya, mas kawin mahal kata orang…

This song is requested by Amie Lankar, Pahrul al-fatih, Fuad Aozora, Abdul Mahad, Jali Body Inside, Avathur As-Shadow, Zulkifli At-Tukif, Anas Faqat & Arif Rahman AU. Thank you. Wassalam.

———————————————

*Gajah Mada: Alkohol Cap Gajah untuk aborsi

*Membunuh Yahudi: maksudnya, pahala yang  –katanya- diberikan pada sepasang suami istri yang berhubungan badan pada malam Jum’at, meskipun setelah saya searching hampir semua ulasan di internet bilang tidak menemukan riwayat dari nabi tentang ucapan ini.

Note : Ada beberapa perubahan kosakata untuk mempermudah pemahaman orang non-banjar.

———————————————

MP3 Lagu Ayat-ayat Zina bisa di download di link ini > :: http://goo.gl/zPNwe ::

Tips Asyik Untuk Loe yang Ingin Pacaran; Revolusi Cintamu !


oleh Zayed Norwamto

TAK TAKUT CELAAN, TAK HAUS PUJIAN. InsyaALLAH

Tu, Wa, Ga…

Bismillah…

antum and antunna, ane yakin pasti sudah paham plus ngangguk-ngangguk kan siapa aja yang semestinya menjadi tampat singgahnya cinta itu. Ya memang sih itu adalah statement aksiomatik (kebenaran pasti) yang merupakan suatu prinsip yang ideal. Tapi faktanya di lapangan ? coba kita tanya pada rumput yang bergoyang (emang rumput bisa ngomong.hehe). faktanya sungguh menyayat hati. Banyak cinta yang ternoda dan terwarnai oleh nafsu yang bersusun rapi, hingga cinta suci itu tak punya tujuan hakiki dan akhirnya mati terlelap di lautan dosa.

Cinta-cinta yang ternodai nafsu tadi teraktualisasi oleh aktivitas yang seakan-akan resmi dalam system birokrasi pemikiran masyarakat modern (dianggap wajar gitu), yang teraktualisasi dengan Baca lebih lanjut

Mana Nih Yang Lebih Cute & Imut? Istri Sholehah?


oleh Gilang Zulfairanatama al-Arsyad

bismillahirrahmanirahiim .. assalamu’alaykum ..

kita mulai yuk dengan kata2 romantis dari fatimah kepada ali bin abi thalib:
wahai ali, sesungguhnya sebelum menikah, ada laki-laki di kota mekah ini yg sangat aku kagumi.”
jadi engkau menyesal menikah denganku?” ujar ali.
tentu tidak, karena laki2 itu adalah kamu …

cuit cuit?

(kalo yang cuit2 itu, ana yang ngucapin, tapi ngucapinx sambil senyum jadi tetap kelihatan romantis ..) “huu .. romantis dari hongkong?”
oh yah ngingetin nih .. jangan manggil ana pake “mas” emangnya ana logam? ato manggil pake “bang” idih? emangx ana tempat nyimpan uang? “itu bank kale ..” panggil aja pake “dede” setuju??? kalo ga, dede kabur aja nih .. sambil nangis2
okekz kita lanjut yuk ..

tau ga solusi yg tepat buat masalah cinta?

pacaran yah de?” , iya bener tuh ..

eit eit dede jangan Baca lebih lanjut

Tragedi Malam Minggu


Oleh Ahmad Adityawarman

Biasanya ortu selalu nyuruh saya pulang ke Banjarmasin tiap akhir pekan atau kalo lagi ada libur. Katanya sih buat ngehemat biaya hidup, padahal mungkin mereka kangen aja sama anaknya yang imut-imut ini (amit-amit kali).

Dan hari itu hari sabtu. Rencananya mau pulang siang-siang habis ujian, tapi saya baru ingat kalo siang ini sampai sore udah ada janji dengan kawan-kawan satu geng pengajian buat ngumpul-ngumpul. Selesai acara itu ternyata waktu sudah menunjukkan pukul 6 lewat. Yah apa boleh buat akhirnya saya memutuskan pulang malam setelah selesai maghriban aja.

Sebelum berangkat pulang kampung, tiba-tiba saya mendengar lagu Afterlife-nya Avenged Sevenfold versi keroncong bunyi dari dalam perut saya. Akh, ni lambung nuntut minta isi makanan rupanya! Mau masak, takutnya pulang makin larut malam. Saya rogoh kocek saya ternyata Baca lebih lanjut

TIPS KHUSUS BUAT YANG BELUM PUNYA PACAR


oleh Ahmad Adityawarman

Bagi yang belum punya pacar, nggak perlu malu, nggak perlu minder, n nggak perlu gelisah sampai guling-guling di tanah sebab setelah membaca tulisan ini dijamin kalian bakalan puas. Dengan tips yang saya kasih ini, kalian juga nggak perlu lagi minta tips lewat ketik reg spasi pangeran cinta, dokter cinta, dukun cinta, atau ustadz cinta yang dijamin bakal ngabisin pulsa kalian. Saya ngasih tips ini secara cuma-cuma, yah kecuali setelah membaca tips ngaco tapi ampuh ini kalian mau ngucapin terima kasih dan berniat membelikan saya pulsa, silakan aja kirimkan ke nomor di bawah ini, hehe becanda cuy.

Tapi sori, tips yang saya tulis ini sebenernya bukan tentang bagaimana supaya kalo kalian nembak cewek bisa langsung diterima. Bukan juga tentang supaya kalian jadi objek yang selalu dikejar-kejar cewek. Tapi kalo tetep bersikeras pingin dikejar-kejar cewek saya kasih sedikit tips : kalo liat cewek cantik jambret aja tasnya dijamin kamu pasti dikejar-kejar tuh cewek.

Bersiaplah untuk kaget sebab tips ini sebenernya adalah tips agar orang yang belum punya pacar tetap aja nggak punya pacar bahkan sampai selama-lamanya! Eits jangan marah dulu, bukan maksud saya nipu kalian lo, denger dulu nih penjelasannya. Saya mulai dari sedikit pengantar dulu.

Di dunia ini, berdasarkan klasifikasi saya yang seenaknya orang-orang yang nggak punya pacar terbagi menjadi beberapa golongan. Pertama orang yang emang nggak laku-laku, yang disebabkan entah oleh wajahnya yang mirip Brad Pitt keracunan duren campur cocacola, atau kelakuannya yang nggak disenengin orang. Golongan ini sebenernya pingin juga punya pacar, sayangnya ketika golongan ini nembak seseorang buat jadi pacarnya ia ditolak mentah-mentah sehingga kalian bisa aja nemuin orang kayak gini diemperan sambil nyanyi-nyanyi lagu Wali ‘apa salahku, apa salah ibuku, ibu-ibu bapak-bapak siapa yang punya anak bilang aku dst..’ Terus, karena frustasi golongan ini pun bertekad nggak mau pacaran seumur hidup. Bagi kalian yang termasuk dalam golongan ini (ngaku aja pren) jangan berkecil hati dulu, baca aja dulu sampai habis.

Golongan kedua, adalah golongan yang sebenernya bisa aja berpacaran sebab dari sisi tampang lumayan lah n dari sisi finansial mungkin juga cukup tapi ia tetep nggak mau pacaran. Golongan ini berprinsip pacaran itu nggak penting dengn alasan buang-buang waktu juga buang-buang duit buat nraktir n beliin si pacar macam-macam.

Golongan ketiga adalah golongan yang memegang teguh semboyan ‘cinta sejati adalah cinta kepada Allah dan Rasul-Nya’ sehingga dengan prinsipnya ini mereka selalu berusaha menaati segala perintah dan larangan Allah dan Rasulullah. Golongan ini, nggak peduli dirinya cakep atau kayak saya (ingat, lawan kata cakep itu ’saya’), tau kalo hidup di dunia ini cuman sementara aja n akhiratlah kehidupan yang abadi. Maka, perbuatan yang mementingkan kenikmatan duniawi aja n dilarang oleh Allah seperti pacaran mereka jauhi. Walaupun misalnya mereka seringkali diajak pacaran mereka menolaknya dengan halus sembari mengatakan ‘sesungguhnya pacaran itu bertentangan dengan Islam. Allah telah menyiapkan jodoh kita masing-masing, dan kita nanti akan mendapatkan jodoh itu dalam ikatan suci pernikahan bukan dengan jalan hina seperti pacaran ini.”

Nah, saya sependapat dengan golongan yang ketiga ini. Kata guru ngaji saya, agama Islam itu mengatur seluruh aspek kehidupan manusia termasuk pergaulan. Aturan pergaulan Islam antara lain dilarang khalwat (berdua-duaan), ikhtilat (campur baur antar lawan jenis), memandang yang tidak syar’i antar lawan jenis.Yang namanya pacaran kalian semua musti sepakat kalo itu melanggar aturan pergaulan Islam tadi. Jangan pura-pura nggak tau juga deh, kalo melanggar aturan Allah itu dosa, n kalo orang punya dosa, “apa balasannya anak-anak…?!”, “Neraka paaak…!” Tuh kan, kalian yang cuma lulusan SD aja tau, hehe.

Masalahnya sekarang di berbagai penjuru dunia (wiih) kebanyakan remaja menganggap pacaran adalah suatu keharusan. Oke lah kalo yang berpikiran seperti itu adalah orang non muslim, tapi gawatnya nih sodara kita para remaja muslim malah berbondong-bondong ngikut trend pacaran ini. Entah itu akibat propaganda media yang mengopinikan ‘nggak pacaran nggak laku’, atau dengan alasan yang lebih sok mulia ‘ini semua demi cinta bung’. Hah, cuih! Cinta lagi! Mana mungkin orang yang mencintai seseorang membiarkan orang yang dicintainya itu sengsara diazab di neraka. Hmmm, dasar anak muda zaman sekarang (bayangin saya bicara kayak gini sambil mengelus janggut saya yang mulai memutih).

Jadi, beruntunglah kalian saudaraku yang nggak pacaran, yah minimal berhenti pacaran. Insya Allah kalian udah di track yang bener kalo niat kalian nggak pacaran ikhlas karena menaati aturan Allah. Supaya makin mantap nggak mau pacaran, saya persembahkan tips berikut buat kalian yang dirangkum dari berbagai sumber terpercaya. Mungkin kebanyakan udah tau, jadi saya sekedar ngingetin n nambah-nambahin aja, kalo ada salah silakan hubungi customer service.

Eh, sori, buat kalian yang tadi mikir bisa dapat tips-tips cinta murahan kayak ‘tips pacaran romantis’ ketika membaca tulisan ini, silakan aja kalo nggak mau nerusin baca. Kecewa?? Hehe, rasain lo! Tapi kalo kalian nggak baca nih tulisan kalian juga bakal penasaran kan?

Oke, cukup basa-basinya, langsung aja tips yang pertama adalah jaga pandangan mu kawan, karena kata lagunya almarhum Michael Jackson, pandangan pertama bisa membuat mu tergoda (betul nggak sih ini lagunya Jacko?). Allah juga memerintahkan kita melalui firman-Nya di Qur’an:

Katakanlah pada orang-orang beriman, tundukkanlah sebagian pandangan mereka dan jagalah kemaluan mereka yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.”( An Nuur:30)

Tips kedua, sibukkan diri dengan aktivitas2 bermanfaat atau yang menjauhkan kita dari hal-hal nggak berguna kayak pacaran. Misalnya aktif di organisasi atau olahraga main bola, dan ingat harus tetap syar’i. Tips tambahannya coba sesekali kalian main bolanya di jalan raya pasti kalian bakal segera ngelupain masalah pacaran sebab kalo nggak ditabrak kalian mungkin akan dikeroyok oleh warga sekitar karena mengganggu ketertiban. Tapi ini nggak syar’i sih, hehe.

Next, hindari aktivitas yang membuat kamu berinteraksi secara berlebihan dengan lawan jenis. Jangan coba-coba ngambil kesempatan untuk dekat dengan bukan muhrim bisa berabe nanti. Lagian udah jelas ada larangan untuk ikhtilat dan berkhalwat kan.

Selanjutnya, bersyukurlah kalian yang berwajah mirip saya, sebab tampang preman kayak gini nggak bakalan ada cewek yang ngedeketin. Kalo kalian ngaku ada yang mirip-mirip David Beckham, itu harus lebih bersyukur. Tapi hati-hati jangan sampai kamu tebar pesona kesana kemari sehingga membuat lawan jenis tertarik sama kamu. Tips tambahannya kamu menyamar aja misalnya dengan memakai topeng atau kalo nggak mau ada cara lain yang lebih radikal n nggak terlalu dianjurkan, yaitu selalu pasang muka mesem ketika berhadapan dengan lawan jenis. Otomatis kamu bakal dijauhi mereka n kesempatan iblis untuk ngerayu kamu pacaran makin kecil.

Terakhir ingat selalu, walau nggak punya pacar seumur hidup, Allah udah berjanji bahwa tiap manusia itu ada jodohnya n dalam ikatan pernikahan yang diridhoi Allah-lah kita bersama jodoh masing-masing akan mengarungi hidup bersama dalam nuansa cinta penuh kasih (jangan muntah karena tulisannya mendadak sok romantis). Jadi jodoh itu nggak usah susah-susah dicari, bahkan seperti kata seorang sahabat ’jodoh itu datang sendiri, kita ngumpet di dalam kulkas pun ia bakal nemuin kita juga’. Ingat aja janji Allah bahwa Dia pasti bakal ngasih jodoh sesuai dengan tingkatan keimanan seseorang. Artinya kalo kalian mau dapat jodoh yang bagus, tingkatkan juga kualitas kalian sebagai muslim.

Yak, mungkin cuma ini yang bisa saya kasih, kalo kalian ada tips tambahan lagi silakan aja tambahin sendiri. Asal tetap dalam lingkup syari’ah Islam. Buat kalian yang udah mengkaji Islam atau pernah pengajian mungkin kalian udah tau atau sering ngedenger tips-tips kayak gini. Tapi beribu kali pun kalian ngedenger tapi nggak diterapin juga maka itu sia-sia bung! Segeralah praktikkan n ingat kalo Allah itu Maha Melihat. Kalian mau taat pada aturan Islam atau tetep nyoba sembunyi-sembunyi pacaran Allah tetep aja bakal tau apa yang kalian lakukan.

Tiba-tiba ada komentar, ”Ah, paling lo cuma nyari temen aja supaya lo nggak merasa sendirian aja yang nggak laku-laku jadi lo ngajak yang lain supaya nggak pacaran kan.” Ada komentar lain lagi, “Alah, dasar munafik. Paling lo cuma iri ngelihat betapa mesranya pasangan pacaran sementara lo masih sendiri. Makanya lo bikin tulisan beginian,dasar sirik aja lo.”

Hahaha, mohon maaf, saya yang nulis ini sebenernya bukan bermaksud sok suci sebab saya sadari saya pun nggak luput dari perbuatan dosa. Masih sangat jauh, kalo saya dibilang manusia yang berakhlak mulia. Oleh karena itu saya musti banyak-banyak ngaji Islam n memperbaiki diri. Lalu kenapa jadi saya sok nasehatin begini?

Pertama semoga niat saya tulus buat mendapat pahala walau cuma sekecil font tulisan ini di sisi Allah. Saya nggak peduli biar ada yang menghina tulisan ini n kalian ngejek yang macam-macam. Buat apa ngerepotin hal itu, toh bukan komentar dari kalian yang bakal jadi penilaian Allah terhadap timbangan amal saya.

Kedua, ini cuma ungkapan cinta buat kalian semua yang seakidah sama saya. Kalo yang namanya cinta pastinya nggak mau dong saudaranya terjebak dalam kebathilan karena balasannya di akhirat nanti jelas adalah neraka. Apapun anggapan kalian sekali lagi saya nggak peduli, yang penting saya sudah menyampaikan perasaan saya kepada kalian, walaupun dalam bentuk yang nggak karuan macam ini. Jadi bukannya saya sirik sama mereka yang pacaran, malah seharusnya saya kasian kan.

Lalu sebenernya tulisan ini saya bikin sebagai benteng saya yang paling kokoh supaya saya sendiri tetep konsisten dengan prinsip saya untuk nggak pacaran. Bayangin aja, kalo saya pada akhirnya pacaran, itukan sama aja saya munafik, nggak melakukan apa yang udah digembor-gemborin. N udah pasti azab yang pedih bakal menanti saya di akhirat. Mengerikan!

Terakhir saya juga berpesan dengan kalian semua, ketika nantinya saya mulai melenceng dari prinsip saya dan melenceng dari aturan Islam tentunya, dengan segala kerendahan hati tolong, untuk ngingetin saya dengan cara yang menyakitkan sekalipun. Buktikan juga kalo kalian emang mencintai saya sebagai saudara seakidah. Sepakat??? Oke aja deh, gitu aja kok repot..